Tuesday, March 27, 2012

Pida lari dari rumah - Ye, ini bukan cobaan.

Salam lari,

Sekarang ni boleh dikatakan tengah kecoh kisah budak perempuan yang didakwa diculik pada awalnya, rupa-rupanya lari dari rumah mengikut pakwe. Adus... kesiannya... kesian kat mak budak tu. Mana nak letak muka menanggung malu akibat perbuatan anaknya itu.

Mana taknya, dah heboh satu negara bahawa anaknya diculik sehingga menjadi isu nasional, tiba-tiba (mengikut laporan) timbul pulak dakwaan bahawa dia sebenarnya lari dari rumah.

Bila timbul cerita lari dari rumah ni, Pida pun pernah mengalaminya. Hahaha! Pida pernah 'lari' dari rumah kau tau! 'Lari' - ada inverted comma; jadi maknanya bukanlah lari dalam erti kata sebenar. Oh, I wasn't that wicked anyway.

Oh ya, tujuan Pida bercerita ni bukanlah untuk membuka pekung di dada. Takde pekung pun, bulu pun takde. Ah, ngada-ngada pula nak bercerita kisah dada.

Baik, mari mulakan cerita.

<><><><><>

Waktu tu umur Pida 19 tahun. Zaman kolej la ni.

Ada satu hari tu Pida merajuk apa ntah dengan Ab. Kira merajuk sebagai remaja la, memang agak panas masa tu. Betul la kan, remaja ni memang zaman yang penuh pancaroba.

Zaman ketika hormon-hormon sedang mengalami transformasi untuk menginjak dari alam kanak-kanak ke alam dewasa. Jadi kecelaruan dan rasa memberontak tu sedikit sebanyak memang dialami oleh golongan remaja.

Berbalik pada cerita, bila dah kena marah dengan Ab tu Pida rasa macam dah tak disayangi lagi oleh ibu bapa. Pida merajuk. Last-last Pida ambik keputusan untuk lari dari rumah!

Lepas habis waktu kolej, Pida tak terus balik ke rumah seperti kebiasaan. Buat apa nak balik, kan Pida nak lari. Orang nak lari mana boleh balik. Tak lari la namanya nanti. Jadi, Pida pun tak balik.

Tapi Pida ni kira ok jugak la, sebab time nak lari tu Pida ada kereta (kereta Ab). Pida pergi kolej naik kereta. Jadi Pida rasa tak susah nak lari sebab bukan kena lari pun, tapi naik kereta, ada air-con lagi kau. Kira lari dalam suasana yang nyaman la.

Sebenarnya remaja yang lari dari rumah ni serius takde arah tuju. Macam Pida, memang tak tau nak ke mana. Pida betul-betul tak tau nak lari ke mana, tapi yang penting Pida nak lari jugak. Sebab Pida hanya mengikut kata hati, nak lari!

Jadi, Pida pun buat muka seposen, tanya kat member sekelas.

"Aku datang hostel korang boleh tak?" tanya Pida sambil bermain-main jari telunjuk.

"Boleh, datanglah," member tadi membenarkan tanpa dia mengetahui bahawa Pida nak jadikan dia 'kambing hitam' dalam destinasi larian Pida.

Jadi, Pida pun angkutlah member-member yang duduk asrama tu ke rumah (asrama) mereka. Jam masa tu kira-kira pukul 4 petang. Kami pun lepak-lepak, makan-makan, minum-minum, borak-borak, solat semua... ceh, dalam buat dosa aku bersolat juga rupanya.

Bila tiba malam, member tanya, "Eh Pida, kau tak balik rumah ke?"

Pida buat-buat tak dengar, buat-buat kopek kacang Shang Dong yang Pida belanja diorang tadi.

"Woi Pida, kau tak balik rumah ke?" soal member tadi. Kali ni suara dia agak tinggi sikit.

"Aku sebenarnya lari dari rumah ni..," Pida menjawab dengan perlahan. Air mata mula bergenang sebab dah mula rindu kat mak secara serius. Dan rasa bersalah juga.

"Apa? Kau lari dari rumah? Kah kah kah kah !!!! Budak baik anak mak macam kau lari dari rumah? Hahahahhaaha!!!" Chelaka punya member, korang bantai gelakkan aku eh? Lu mana tau perasaan gua time tu!

"Err... apasal kau ni? Bapak kau suruh kawin dengan bangla eh?" Pida rasa nak gigit-gigit je cuping telinga budak sekor ni. Apa barang bangla, kalau nepal putih sikit... hahaha bodo.

"Aku merajuk dengan bapak aku la. Ada la...," Pida mula bercerita namun tidak menyatakan secara terperinci sebab-musababnya.

"Ok la... aku percaya la sekarang kau lari, Tapi... hahahhahaha aku tak boleh blah la Pida lari dari rumah wei!!!"  Chelaka.

Nampak sangat Pida ni budak baik kan? Buat jahat pun kena gelak je.

"Tapi.. aku rindu mak aku la... mesti dia risau," sesungguhnya Pida terasa amat rindu dan bersalah pada mak yang Pida pasti sedang risau ya amat kerana Pida tak balik-balik dari petang tadi.


<Di rumah Pida>

"Hello Kiki, tau tak Pida pegi mana? Dari petang tak balik lagi ni. Risau makcik," mak Pida menghubungi Kiki, member baik sekelas yang juga jiran Pida.

"Kiki tak tau la makcik. Takpe, makcik jangan risau, Kiki tubuhkan pasukan bertindak khas sekarang juga untuk menjejaki Pida," janji Kiki pada mak Pida yang sedang kerisauan.

<Di rumah Kiki>

"Wei, Pida hilang wei! Jom carik dia, mak dia dah nak nangis tu," Kiki mula menjalankan misi bantuan khas mencari orang hilang. Dia menghubungi seorang lagi kawan.

"Hah, Pida hilang? Tadi kat kelas ok je aku tengok. Siapa pulak culik dia ni? Silap orang la nak culik, lain la kalau culik aku, bapak aku tokey pasar raya, bapak Pida tu cikgu biasa je," balas Jojo, kawan baik kami.

"Wei, kau ni nak promosi diri pulak. Misi kita sekarang carik Pida la wei!" jerkah Kiki.



<Di asrama>

"Aku rasa nak balik la... rindu la kat mak aku," Pida tiba-tiba berkata pada member Pida.

"Hmm.. aku rasa elok la kau balik. Kesian mak kau. Mesti dia tengah risau giler kat rumah tu. Kau mana pernah buat macam ni," kawan memujuk.

Saat itu Pida bingkas bangun. Pida nak balik ke rumah. Pida nak jumpa mak Pida. Pida rindu sangat kat mak. Mak, Pida nak balik...!

Pida pun menuju ke kereta untuk balik ke rumah. Pada masa inilah satu kepelikan berlaku.

Hanya kebetulan ketika Pida membuka pintu kereta, tiba-tiba kereta mak Pida pun lalu di depan pintu pagar asrama. Bagaimana dia boleh sampai ke situ, Pida tak tahu. Kerana setakat yang Pida tahu, mak tak pernah pergi ke rumah asrama tersebut. Dan mak tidak ditemani sesiapa waktu itu.

Pida terpandang mak yang berada di dalam kereta. Pida pandang muka mak, jelas ternampak kelegaan di raut wajahnya. Mak tak turun, mak terus memandu pulang. Tanpa berkata apa-apa. Hanya berlalu begitu sahaja. Kawan-kawan yang melihat hanya tunduk. Ada yang terharu.

Pida pun sebenarnya rasa lega sangat dapat tengok mak. Pida terus menghidupkan enjin kereta, dan berlalu pergi.

Dalam perjalanan pulang itu, Pida terserempak pula dengan kereta Kiki yang juga sedang menuju ke rumah asrama bersama Jojo. Kereta kami berselisih jalan, Kiki memperlahankan keretanya. Kiki seperti berhenti untuk berkata sesuatu tetapi Pida terus memandu pulang tanpa memandang mereka.

Sesampainya di rumah, Pida takut untuk masuk. Takut kena marah, takut kena belasah, takut kena paksa kawin dengan bangla, ecece... tak la.

Pida beranikan diri masuk. "Assalamualaikum," tapi hanya dalam hati.

Suasana di rumah seperti biasa. Mak dah sampai terlebih dahulu. Ab sedang duduk tengok tv. Adik-adik tengah main sahiba, ada yang tengah buang taik hamster. Eh, diorang ni tak sambut aku ke? Kan aku baru balik lepas lari dari rumah?

Pida mendekati mak dan mencium tangannya. Mak tak cakap apa-apa, tapi mak usap kepala Pida. Jam tu jugak Pida menangis. Sumpah mak, Pida bukan nak lari dari rumah, Pida cuma nak menziarahi kawan di asrama sahaja.

Pida salam dan cium tangan Ab. Ab cuma tanya, "Dah makan?" Pida tau Ab juga risau. 

Keesokan harinya, Pida ke kelas seperti biasa. Member-member asrama buat-buat tak tau. Kiki dan Jojo pulak melebih-lebih.

"Ko pehal Pida? Lari dari rumah. Ko tau tak mak ko tepon aku nangis-nangis kata ko hilang. Ko ke mana?" soal Kiki bertalu-talu.

"Haah la Pida, kitorang bajet ko dah mati eksiden kat highway!" Jojo pula mencelah.

Kau tengok! Macam ni punya kawan pun ada. Bukan nak mendoakan Pida, siap bajet aku mati eksiden lagi. Kat highway pulak tu.

"Tapi kau rock la Pida, lari bawak kereta bapak kau! KAHKAHKAH!!!!"



<><><><><>


Pida harus akui, Pida menyesal sangat kerana lari. Bodoh giler rasanya. Serius bodoh. Rasa kena laknat sepanjang masa. Jiwa tak tenteram. Betul. Kau lari, jiwa kau tak tenang. Sebab kau sedar kau sedang buat satu kesilapan besar dalam hidup.

Tetapi sebenarnya Pida masih boleh menimbangkan buruk baik lagi pada waktu itu. Sebab apa? Sebab Pida yakin bahawa Pida tidak kekurangan kasih sayang dan perhatian keluarga dan ibu bapa.

Pida tau mak dan Ab cukup menyayangi dan memberi perhatian kepada Pida. Pida dapat apa yang Pida perlu dan mahu. Pida ada adik-beradik yang sentiasa mengelilingi Pida. Makan sedap. Melancong. Baju cantik. Kemudahan-kemudahan lain. Pida miliki semua itu.

Pida 'lari' bukan kerana mak dan Ab tak sayangkan Pida, tetapi kerana akal Pida pendek dan terlalu mengikut hati (namun sebenarnya Pida masih berfikir secara waras).

Tak seronok sebenarnya bila takde mak bapak di sisi kita. Tak best bila tidak berada di rumah sendiri. Tak meriah tak dengar suara adik-adik. Pida betul-betul kehilangan semua itu dalam tempoh 5 jam Pida 'lari' dari rumah. Pida serik.

Percayalah, lari dari rumah bukanlah penyelesaian terbaik.

Sampai ke saat ini Pida masih tak percaya Pida boleh bertindak begitu. Pida tak sangka Pida boleh buat macam tu.  Pida ni sebenarnya anak yang baik dan taat - serius! Pida sangat bersyukur dan beruntung kerana lahir dalam keluarga yang sangat bahagia.

Mak dan Ab, Pida mohon ampun kerana lari dari rumah dulu. Err sebenarnya bukan lari pun, cuma melawat kawasan je. Pida tau mak dan Ab risau. Pida minta maaf kerana menyusahkan mak dan Ab.

Kawan-kawan asrama, terima kasih kerana melindungi pelarian ini. Tobat tak buat lagi. Insya Allah.

Kiki dan Jojo : Terima kasih juga. Lu orang memang sayang gua, gua tau. Gua sayang lu orang jugak. Sampai mati. BFF.


Moral : Kalau rasa nak lari jugak, larilah ke rumah nenek kau. Ada juga faedahnya kau tolong dia bagi ayam itik makan.

7 comments:

  1. Pida lari rumah?? Pergh... Mcm jumpa satu penemuan baru lah bila dengar berita nie...

    ReplyDelete
  2. Hahaha Fello, pls dont get me wrong.

    Yes I did run away, but I did it with all doubts the world had ever had.

    Bukan lari sebenarnya, cuma balik-lambat-tak-bagitau-mak. Itu je ;)

    ReplyDelete
  3. hahaha..sama pulak kenangan kita ni...hik3

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. kelakar laa pida nih! hehew

    ReplyDelete

Oh, tak sangka ada yang sudi komen... terima kasih!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...